Solusi “Anti-galau” Trend Micro dalam Menambal Celah Keamanan

Salah satu kegalauan chief technology officer (CTO) saat ingin memberikan tambalan (patch) pada celah keamanan (vulnerability) di sistem perusahaan adalah, apakah patch ini mengganggu sistem atau aplikasi lain yang berjalan di atasnya atau tidak?

Vendor keamanan Trend Micro menangkap kegalauan ini dan membuat solusinya melalui Vulnerability Protection yang merupakan bagian dari Trend Micro Smart Protection Suites.

“Patch itu kan biasanya dirilis lama setelah vulnerability ditemukan, bisa tiga minggu hingga satu bulan,” ujar Andreas Ananto, Country Manager Trend Micro Indonesia dalam acara jumpa media di Jakarta, Selasa (30/8/2016).

Selama masa itu pulalah sistem atau server yang memiliki lubang keamanan akan terekspos dan menjadi sasaran empuk bagi hacker jahat untuk melancarkan serangannya.

Diterangkan lebih lanjut oleh Andreas, begitu patch atau tambalan itu dirilis, belum tentu juga bisa dipasang di sistem perusahaan sebab sistem-sistem lain yang berjalan di atasnya belum tentu bisa dijalankan secara normal.

“Di atas server kan banyak aplikasi-aplikasi, seperti billing, POS (point of sale), dan sebagainya. Nah, karena sifatnya seperti OS, maka perlu diuji lagi compatibility-nya,” kata Andreas.

“Kalau aplikasinya tidak terganggu, baru bisa dipasangi patch,” imbuhnya.

Sementara solusi yang dikenalkan Trend Micro ini bisa memberikan virtual patching, software keamanannya akan menutup dan mengisolasi saat program jahat seperti Ransomware telah menembus sistem keamanan agar tidak menjalar ke sistem lainnya.

Dengan begitu, sembari menunggu patch dirilis, CTO tak perlu lagi khawatir sistemnya diserang atau galau dengan update patch yang bisa jadi tidak cocok dengan aplikasi-aplikasi lain di dalam sistemnya. Begitu terbukti teruji dan kompatibel, barulah mereka bisa memberikan patch.

Dalam kesempatan yang sama, Eric Skinner, Vice President Global Field Enablement di Trend Micro, menambahkan, solusi yang ditawarkan Trend Micro ini memiliki empat lapis keamanan, mulai dari pintu masuk (gateway), isolasi, server, hingga di sisi end point.

Pentingnya mengamankan server diingatkan oleh Trend Micro karena, menurut penelitian perusahaan, Indonesia termasuk dalam daftar negara yang paling sering mengalami serangan Ransomware.

Sepanjang pertengahan awal tahun 2016 ini saja, Trend Micro mencatat ada peningkatan serangan berbasis Ransomware sebanyak 172 persen dibandingkan pada tahun lalu. Terdapat pula 79 jenis Ransomware baru pada periode yang sama.

Jumlah tersebut meningkat dari 29 jenis Ransomware baru yang ditemukan pada 2015 lalu.

Trend Micro mengklaim telah berhasil memblokir 80 juta ancaman yang memanfaatkan Ransomware pada periode tersebut.

Begini Hasil Jepretan Kamera Mirrorless Fujifilm X-T2

Fujifilm Indonesia meluncurkan kamera mirrorless terbaru X-T2 lewat acara photo trip bertajuk “Xpedition XT2” ke sejumlah lokasi Kepulauan di Nusa Tenggara, pekan lalu.

Peluncuran kali ini disengaja dibuat berbeda dengan produk-produk sebelumnya, sesuai dengan peruntukan Fujifilm X-T2 sebagai kamera profesional yang bisa menangani berbagai kondisi pemotretan.

“Lain dari biasanya di hotel atau mall, di sini kami ingin menekankan pengalaman memakai X-T2 dalam keadaan yang sesungguhnya,” ujar Electronics Imaging Sales Manager Fujifilm Indonesia Wawan Setiawan ketika ditemui KompasTekno di sela acara.

Segala macam subyek foto pun menyambut rombongan fotografer dan jurnalis yang ikut serta dalam Xpedition X-T2, mulai dari pemukiman pinggir pantai Desa Komodo, pemandangan matahari terbenam, hingga kadal raksasa Komodo dengan lidah bercabangnya yng menjulur-julur.

Kamera Fujifilm X-T2 sendiri dibekali sensor APS-C X-Trans III baru dengan resolusi 24 megapiksel, dipadu pengolah gambar X-Processor Pro yang sama seperti pada kamera X-Pro2.

Selama perjalanan, masing-masing peserta dibekali body kamera X-T2 berikut lensa, termasuk juga KompasTekno yang memilih paduan lensa prime wide angle Fujinon XF 16mm F1.4 R WR dan lensa tele zoom Fujinon XF 55-200 F3.5-48 R LM OIS.

Simulasi film

Seperti layaknya kamera mirrorless Fuji, X-T2 menyediakan sejumlah efek simulasi film yang bisa diterapkan di foto dengan format JPEG.

Efek ini membuat tone dan warna foto menjadi serupa jepretan dengan film besutan Fujifilm yang populer di era pra-fotografi digital dulu.

Ada trio simulasi film slide seperti biasa, yakni Provia yang cenderung netral, Velvia dengan saturasi warna yang tinggi menekankan biru langit dan hijau dedaunan, dan Astia yang cocok untuk portrait.

Ada juga rangkaian Classic Chrome dengan tampilan saturasi rendah, serta duo Pro Neg. Hi, dan Pro Neg. Std yang dibuat berdasarkan karakter film negatif 160NS milik Fujifilm.

Untuk foto monokrom, X-T2 menyematkan simulasi B&W baru berbasis film Acros yang memiliki tekstur serupa grain pada film.

Simulasi-simulasi film tersebut seolah melengkapi karakter X-T2 yang memang mengusung desain ala retro -seperti mirrorless lainnya dari Fujifilm- dengan beragam kenop (dial) untuk pengaturan manual.

Tentu, pengguna juga bisa memoret dengan format RAW yang lebih fleksibel untuk diolah. Tapi tak ada salahnya menjajal aneka macam simulasi film yang bisa memberikan tampilan unik pada format file JPEG.

Ponsel Android Hilang? Ini yang Harus Dilakukan

Lupa di mana meninggalkan smartphone Android kesayangan bisa membuat panik, apalagi ditambah dengan kekhawatiran jika smartphone itu hilang atau dicuri.

Apa yang harus dilakukan jika smartphone Android Anda hilang, baik tertinggal, terselip atau dicuri? Simak cara mencari dan memulihkan ponsel Android berikut ini yang dirangkum KompasTekno dari berbagai sumber.

Mengunakan situs pencari Google

Buka peramban (browser) di komputer Anda dan buka laman utama mesin pencari Google. Selanjutnya, masukkan kata kunci “find my phone” dan tekan Enter. Anda akan diminta memasukkan akun dan password Google (Gmail) yang juga dipakai di ponsel Android.

Hasilnya, mesin pencari Google akan menunjukkan peta yang menandakan lokasi ponsel dengan ikon lingkaran warna biru. Peta tersebut muncul di bagian teratas hasil pencarian.
Google
Fitur Find my phone di situs pencari Google untuk melacak ponsel Android.
Perhatikan di bagian kanan bawah peta atau tepat di sebelah kanan nama ponsel. Anda akan melihat ikon ponsel dan menu “Ring” atau “Deringkan”. Klik menu tersebut untuk membuat ponsel berdering selama lima menit.

Bila ponsel hanya terselip di dalam ruangan, suara dering akan membantu Anda menemukannya. Setelah menemukan lokasi ponsel, cukup tekan tombol on/off untuk mematikan dering tersebut.

Menu berikutnya adalah “Recover” atau “Pulihkan”. Menu ini bisa dipakai untuk mengamankan ponsel yang sedang dicari, agar tidak diakses atau dibuka oleh orang yang tidak Anda inginkan.

Menu Recover jika diklik akan membuat ponsel yang hilang terkunci dengan menampilkan lockscreen bertuliskan “This phone is lost please help give it back”, atau “ponsel ini hilang tolong bantu dikembalikan”.

Google
Menu Recover untuk mengunci smartphone Android yang hilang dengan password.
Anda juga bisa memasukkan nomor telepon lain yang bisa dihubungi agar bisa ditelepon lewat layar lockscreen oleh siapa saja yang menemukan smartphone Anda. Menu ini bersifat opsional saja.

Cara lain

Ada cara lain untuk melacak keberadaan ponsel Anda yang hilang atau dicuri, yakni dengan menggunakan Android Device Manager (ADM) yang memiliki fitur yang lebih lengkap, yaitu melacak, menghapus data, dan membunyikan ponsel Android Anda dari jarak jauh.

Cara mengaksesnya saat ponsel Android hilang atau terselip, akses URL http://www.google.co.id/android/devicemanager dari PC atau laptop. Laman akan “dioper” ke sebuah peta khusus aplikasi ADM. Pada sisi kiri atas layar terdapat tab bertuliskan nama ponsel yang memakai akun Gmail Anda.

Google
Tampilan antarmuka Android Device Manager di browser.
Di bawah kolom nama/kode smartphone, Anda bisa menemukan tiga menu tab berlogo ponsel, yakni menu “Ring”, “Lock”, dan “Erase”. Fungsi “Ring” dipakai untuk menghidupkan dering di ponsel, berguna jika Anda lupa di mana menaruh ponsel.

Menu “Lock” bisa dipakai untuk mengunci ponsel dari jarak jauh. Sama halnya dengan menu Recover, Anda akan diminta untuk memasukkan password baru untuk mengunci ponsel, berikut pesan yang ingin ditampilkan, serta nomor telepon yang bisa dihubungi.

Sementara menu “Erase” bisa dijadikan senjata untuk menghapus seluruh data di ponsel yang hilang, agar tidak bisa diakses oleh orang lain yang menemukan ponsel Anda. Menu ini akan me-reset ponsel dari jarak jauh.

Perlu diingat, semua cara di atas hanya bisa dilakukan selama ponsel Android yang hilang, tetap dalam kondisi menyala (tidak dimatikan atau kehabisan baterai), dan terhubung dengan internet (Wi-Fi/paket data seluler).

Bocoran Harga Android Nexus “Marlin” dan “Sailfish”

Rumor soal harga duo ponsel Nexus berikutnya yang akan dirilis, yaitu seri berkode Marlin dan Sailfish, beredar di internet. Informasi ini bersumber dari internal HTC, vendor yang dipercaya Google merakit duo Nexus baru tersebut.

Berdasarkan informasi dari sumber dalam, Nexus Marlin dan Sailfish dengan penyimpanan internal 32 GB akan dijual dengan harga yang berbeda, mengingat spesifikasi keduanya yang berbeda pula, terutama soal ukuran layar dan kapasitas baterai.

Nexus Marlin 32 GB dibanderol dengan harga 599 dollar AS atau sekitar Rp 7,9 juta, sementara varian Sailfish dengan kapasitas penyimpanan yang sama dibanderol 449 dollar AS atau sekitar Rp 5,9 juta.

Sayangnya, belum diketahui varian penyimpanan yang akan ditawarkan oleh Google dan HTC untuk perangkat Nexus berikutnya. Namun pilihan 64 GB dirasa sudah waktunya ada bagi perangkat Google itu, melihat tren saat ini.

Tentunya, kedua model Nexus baru yang memiliki spesifikasi memori internal lebih tinggi, akan dibanderol dengan harga yang lebih mahal.

Sebagaimana dilansir KompasTekno dari Nexus Blog, Rabu (31/8/2016), Nexus Marlin dan Sailfish disebut-sebut akan diluncurkan pada Oktober mendatang.

Bocoran selama ini menyebutkan bahwa Marlin memiliki spesifikasi berupa layar 5,5 inci (2.560 x 1.440 piksel). Ponsel ini dibekali chipset Qualcomm Snapdragon 820, RAM 4 GB, sistem operasi Android 7.0 Nougat, serta baterai berkapasitas 3.450 mAh.

Nexus Marlin memiliki kamera utama 13 megapiksel serta kamera depan 8 megapiksel.

Sedangkan Nexus Sailfish disebut-sebut berukuran lebih kecil, yaitu 5 inci (2.560 x 1.440 piksel) dan baterai 2.770 mAh. Selain baterai dan ukuran layar, Sailfish diduga memiliki spesifikasi prosesor, RAM dan memori internal yang sama.

Marlin kemungkinan akan mengusung materi logam sebagai bahan dasar bodinya, sementara itu Sailfish disebut menggunakan materi plastik.

Intel Produksi “Chipset Mobile” Berbasis ARM

Intel bakal memproduksi chipset berbasis arsitektur ARM. Pabrikan asal Santa Clara itu telah meneken lisensi kesepakatan dengan kompetitornya tersebut.

Hal itu diumumkan Intel dalam ajang tahunan “Intel Developer Forum” di San Francisco, AS, sebagaimana dilaporkan TheVerge dan dihimpun KompasTekno, Selasa (30/8/2016).

Diketahui, mayoritas vendor chipset mobile saat ini memanfaatkan arsitektur 64 bit buatan ARM. Beberapa di antaranya adalah Apple, Qualcomm, dan Nvidia.

Upaya Intel merangkul ARM tak lain untuk menarik minat para manufaktur chipset tersebut. Lebih tepatnya, Intel berperan memperluas opsi produksi bagi vendor chipset dalam memanfaatkan teknologi ARM.

“Saya pikir ini akan membuat perbedaan nyata di industri. Ini sangat masuk akal,” kata General Manager Divisi Desain ARM, Will Abbey.

Contoh kasusnya, Apple saat ini memproduksi chipset berbasis ARM yang dirancang oleh Taiwan Semiconduktor Manufacturing Co (TSMC). Dengan kesepakatan Intel-ARM, tak menutup kemungkinan Apple bakal beralih ke Intel untuk merancang jeroan bagi perangkatnya tersebut.

Sekoci yang terlambat?

Menurut beberapa pengamat, kesepakatan Intel-ARM kembali menandai kegagapan Intel di industri mobile. Perusahaan itu sebelumnya lebih dikenal sebagai pabrikan semikonduktor PC.

Seiring dengan pertumbuhan permintaan perangkat mobile dan penurunan minat PC, Intel dinilai tergopoh-gopoh beralih ke industri mobile alias terlambat menyiapkan sekoci.

Meski demikian, strategi baru Intel ini tak bisa dipandang sebelah mata. Pada kasus Apple, Intel bisa saja melengserkan posisi Samsung dan TSMC yang selama ini dikenal sebagai perancang chipset untuk gadget Apple.

Harga Galaxy Note 7 RAM 6 GB Capai Rp 14 Juta?

Samsung meluncurkan Galaxy Note 7 dengan varian RAM 4 GB dan memori 64 GB di China, pekan lalu. Pabrikan Korea Selatan itu dikabarkan akan merilis pula Galaxy Note 7 varian RAM 6 GB dengan memori 128 GB.

Kabar itu diperkuat gambar cetakan kotak paket Galaxy Note 7 yang tersebar di ranah maya. Pada cetakan tersebut, terpatri spesifikasi RAM 6 GB dan memori 128 GB.

Menurut sumber yang membocorkan gambar itu, varian RAM jumbo Galaxy Note 7 akan dihargai 1048 dollar AS atau setara Rp 14 juta, sebagaimana dilaporkan PhoneArena dan dihimpun KompasTekno, Rabu (31/82016).
View image on Twitter
View image on Twitter
Follow
Avinash @avinashiitd
Samsung Galaxy Note 7 6 GB RAM variant coming soon
10:32 PM – 29 Aug 2016
1 1 Retweet 1 1 like

Informasi itu belum dikonfirmasi pihak Samsung global. Sebelumnya, saat peluncuran Galaxy Note 7 untuk pasar Indonesia pada minggu lalu, Samsung memastikan varian 6 GB tak bakal hadir di Tanah Air.

Baca: Galaxy Note 7 Versi RAM 6 GB Bakal Dijual di Indonesia?

Samsung berdalih pilihan RAM 4 GB dengan memori 64 GB sudah cukup mengakomodir kebutuhan rata-rata masyarakat Indonesia. Semua teknologi di Galaxy Note 7 sudah bisa dijalankan dengan RAM dan memori berkapasitas demikian.

Spesifikasi Galaxy Note 7 kebanyakan mirip dengan duet Galaxy S7 dan S7 Edge, baik dari segi kamera, prosesor, dan kapasitas RAM. Hanya saja, seri Note dilengkapi S Pen yang kini lebih sensitif dan memiliki kemampuan anti-air bersertifikasi IP68.

Dari segi keamanan, Galaxy Note 7 dilengkapi sensor pemindai sidik jari (fingerprint scanner) dan pemindai iris (iris scanner).

Spesifikasi lainnya meliputi pelindung Corning Gorilla Glass 5, baterai 3.500 mAh, RAM 4 GB, kamera 12 megapiksel dan 5 megapiksel, memori internal 64 GB, slot microSD, serta dukungan terhadap Gear VR dan Gear Fit 2.

Galaxy Note 7 Batal Datang 1 September, Ini Kata Samsung Indonesia

Pemesan Galaxy Note 7 di Indonesia yang telah melakukan pre-order pada tanggal 5 Agustus hingga 21 Agustus harus menunggu lebih lama sebelum mendapatkan smartphone teranyar dari Samsung itu.

Tanggal pengambilan unit ditunda dari 1 September 2016 menjadi 17 September 2016. Hal tersebut diterangkan oleh Samsung melalui e-mail yang dilayangkan ke para pemesan, minggu ini.

Saat dihubungi oleh KompasTekno, pihak Samsung Indonesia membenarkan sekaligus meminta maaf kepada konsumen atas penundaan tersebut.

“Tanggal pengambilan terpaksa diundur menjadi 17 September. Kami tetap memprioritaskan konsumen yang telah melakukan pre-order,”ujar Marketing Director IT & Mobile Samsung Indonesia, Vebbyna Kaunang, melalui sambungan telepon.

Vebbyna menjelaskan penundaan terjadi lantaran Samsung kesulitan memenuhi angka permintaan yang tinggi terhadap Galaxy Note 7. “Pre-order dari seluruh dunia melampaui ekspektasi Samsung. Jadi, mau tidak mau kami harus melakukan penyesuaian ketersediaan barang,” imbuhnya.

Galaxy Note 7 untuk pasar Indonesia dirakit di fasilitas pabrik Samsung di kawasan industri Cikarang, Bekasi. Meski demikian, penundaan tetap terjadi karena sebagian komponen yang diperlukan masih harus didatangkan dari luar Indonesia. “Sebab, permintaan pasar lebih tinggi daripada yang kami siapkan di awal,” ujar Vebbyna.

Menurut dia, selain Indonesia, konsumen di sejumlah negara lain juga mengalami penundaan serupa. Pekan lalu, kantor pusat Samsung di Korea Selatan memang pernah menyebutkan bahwa peluncuran Galaxy Note 7 bakal diundur di beberapa wilayah, termasuk Asia dan Eropa.

Vebbyna mengaku belum bisa memastikan apakah jadwal penjualan Galaxy Note 7 di pasaran Indonesia akan ikut tertunda atau tidak. “Nanti akan kami infokan lagi. Yang jelas, konsumen yang telah melakukan pre-order adalah prioritas utama kami,” katanya.

Di Indonesia, Samsung Galaxy Note 7 dijual dengan harga Rp 10.777.000 untuk varian dengan memori internal 64 GB. Perangkat itu ludes dipesan hanya dalam waktu tiga hari sejak masa pre-order dibuka.